Isnin, November 15, 2010

Permasalahan Puasa Arafah

Permasalahan Puasa Arafah dan Hari Raya adakah mengikut pemerintah di Tanah Air atau Arab Saudi?
oleh Mohd Norzi pada pada 15hb November 2010 pukul 12.34 pagi

Permasalahan ini sering muncul dari berbagai pihak ketika menghadapi hari wukuf Arafah. Ketika para jemaah haji sudah wukuf tanggal 9 Dzulhijah di Arab, padahal di Malaysia masih tanggal 8 Zulhijah, mana yang harus diikuti dalam puasa Arofah? Apakah ikut waktu jemaah haji wukuf atau mengikut tanggal Hijriyah di negeri ini sehingga puasa Arafah tidak bertepatan dengan wukuf di Arafah?



Syaikh Muhammad bin Sholih ‘Utsamin pernah diajukan pertanyaan:



Kami khususnya dalam puasa Ramadan dan puasa hari Arafah, di antara saudara-saudara kami di sini terpecah menjadi tiga pendapat.



Pendapat pertama: kami berpuasa bersama Arab Saudi dan juga berhari Raya bersama Arab Saudi.



Pendapat kedua: kami berpuasa bersama negeri kami tinggal dan juga berhari raya bersama negeri kami.



Pendapat ketiga: kami berpuasa Ramadan bersama negeri kami tinggal, namun untuk puasa Arafah kami mengikuti Arab Saudi.



Kami mengharapkan jawapan yang memuaskan mengenai puasa bulan Ramadan dan puasa Hari Arafah. Kami memberikan sedikit informasi bahawa lima tahun belakangan ini, kami tidak pernah bersamaan denganArab Saudi ketika melaksanakan puasa Ramadan dan puasa Arafah. Biasanya kami di negeri ini mula berpuasa Ramadan dan puasa Arafah setelah pengumuman di Arab Saudi. Kami biasa lewat satu atau dua hari dari Arab Saudi bahkan terkadang sampai tiga hari. Semoga Allah senantiasa menjaga antum.



Syaikh menjawab:



Perlu diketahui bahwa para ulama berselisih pendapat dalam masalah ru’yah hilal apabila di satu negeri kaum muslimin telah melihat hilal sedangkan negeri lain belum melihatnya. Apakah kaum muslimin di negeri lain juga mengikut hilal tersebut ataukah hilal tersebut hanya berlaku bagi negeri yang melihatnya dan negeri yang satu matholi’ (tempat terbit hilal) dengannya.



Pendapat yang lebih kuat adalah kembali pada ru’yah hilal di negeri setempat. Jika dua negeri masih satu matholi’ hilal, maka keduanya dianggap sama dalam hilal. Jika di salah satu negeri yang satu matholi’ tadi telah melihat hilal, maka hilalnya berlaku untuk negeri tetangganya tadi. Adapun jika beda matholi’ hilal, maka setiap negeri memiliki hukum masing-masing. Inilah pendapat yang dipilih oleh Ibn Taimiyah. Pendapat inilah yang lebih bersesuaian dengan Al Qur’an, As Sunnah dan qiyas.



Dalil dari Al Qur’an yaitu firman Allah Ta’ala,



‎فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ



“Kerana itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (Al Baqarah: 185). Ayat ini menjelaskan, sesiapa yang tidak melihat hilal, maka ia tidak diharuskan untuk puasa.



Adapun dalil dari Al-Sunnah, sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,



‎إِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَصُومُوا ، وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا



“Jika kalian melihat hilal Ramadhan, maka berpuasalah. Jika kalian melihat hilal Syawal, maka berhari rayalah.” (HR. Bukhari no. 1900 dan Muslim no. 1080). Dipahami dari hadis ini, siapa saja yang tidak melihat hilal, maka dia tidak wajib berpuasa dan tidak pula harus untuk berhari raya.



Adapun dalil qiyas, berpuasa dan berbuka puasa hanya berlaku untuk negeri itu sendiri dan negeri yang terbit dan tenggelam mataharinya sama. Ini adalah hal yang disepakati. Engkau dapat saksikan bahawa kaum muslimin di negeri timur sana -iaitu Asia-, mula berpuasa sebelum kaum muslimin yang berada di sebelah barat dunia, begitu pula dengan berbuka puasa. Hal ini terjadi kerana fajar di negeri timur terbit lebih dulu dari negeri barat. Begitu pula dengan tenggelamnya matahari lebih dulu di negeri timur daripada negeri barat. Jika berkemungkinan berlaku perbezaan sehari-hari dalam hal bermula puasa dan berbuka puasa, maka begitu pula hal ini boleh terjadi dalam hal bemula puasa di awal bulan dan mulai berhari raya. Keduanya tidak ada beza.



Akan tetapi perlu diambil kira dan perhatian, jika dua negeri yang sama dalam matholi’ (tempat terbitnya hilal), telah diputuskan oleh penguasa masing-masing untuk mula puasa atau berhari raya, maka wajib mengikuti keputusan penguasa di negeri masing-masing. Masalah ini adalah masalah khilafiyah, sehingga keputusan penguasalah yang akan menyelesaikan perselisihan yang timbul.



Berdasarkan hal ini, hendaklah kalian berpuasa dan berhari raya sebagaimana puasa dan hari raya yang dilakukan di negeri kalian (iaitu mengikut keputusan penguasa). Meskipun memulai puasa atau berpuasa berbeza dengan negeri lainnya. Begitu pula dalam masalah puasa Arafah, hendaklah kalian mengikuti penentuan hilal di negeri kalian.



[Majmu’ Fatawa wa Rosa-il Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, 19/24-25, Dar al-Watan – Darul Tsaroya, cetakan terakhir, tahun 1413 H]



Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin juga mendapat pertanyaan sebagai berikut, “Jika terdapat perbezaan tentang penetapan hari Arafah disebabkan perbedaan mathla’ (tempat terbit bulan) hilal karena pengaruh perbedaan daerah. Apakah kami berpuasa mengikuti ru’yah negeri yang kami tinggali ataukah mengikuti ru’yah Haramain (dua tanah suci)?”



Syaikh rahimahullah menjawab:



“Permasalahan ini adalah dari perselisihan ulama apakah hilal untuk seluruh dunia itu satu atau berbeza-beza mengikut perbezaan daerah. Pendapat yang tepat, hilal itu berbeza-beza mengikuti perbedaan daerah.



Sbgai contoh, di Mekah hilal terlihat sehingga hari ini adalah tanggal 9 zulhijjah. Sedangkan di negara lain, hilal zulhijjah telah terlihat sehari sebelum ru’yah Mekah sehingga tanggal 9 zulhijjah di Mekah adalah tanggal 10 zulhijjah di negara tersebut. Tidak boleh bagi penduduk Negara tersebut untuk berpuasa Arafah pada hari ini kerana hari ini adalah hari Idul Adha di negara mereka.



Demikian pula, jika kemunculan hilal zulhijjah di negara itu selang satu hari setelah ru’yah di Mekah sehingga tanggal 9 zulhijjah di Mekah itu baru tanggal 8 zulhijjah di negara tersebut. Penduduk negara tersebut berpuasa Arafah pada tanggal 9 zulhijjah menurut mereka meski hari tersebut bertepatan dengan tanggal 10 zulhijjah di Mekah.



Inilah pendapat yang paling kuat dalam masalah ini kerana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kalian melihat hilal Ramadan hendaklah kalian berpuasa dan jika kalian melihat hilal Syawal hendaknya kalian berhari raya” (HR Bukhari dan Muslim).



Orang-orang yang di daerah mereka hilal tidak terlihat maka mereka tidak termasuk orang yang melihatnya.



Sebagaimana manusia bersepakat bahwa terbitnya fajar serta tenggelamnya matahari itu mengikuti daerahnya masing-masing, demikian pula penetapan bulan itu sebagaimana penetapan waktu harian (iaitu mengikuti daerahnya masing-masing)”.



[Majmu’ Fatawa wa Rosa-il Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, 20/47-48, Dar al-Watan – Dar al-Tharaya, cetakan terakhir, tahun 1413 H]



***



Demikian penjelasan dari Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah. Intisarinya, kita tetap berpuasa Ramadhan, berhari raya dan berpuasa Arafah sesuai dengan penetapan hilal yang ada di tanah air, walaupun barangkali berbeza dengan puasa, hari raya atau wukuf di Arab Saudi.



-Perkongsian informasi bersama al-akh Muhammad Abduh-

Tiada ulasan: